Thursday, 13 April 2017

Cantik.







Itu subjektif.


Ada orang, kata cantik itu dari segi rupa.

Ada orang, kata yang cantik itu datang dari gaya.

Dan ada yang kata, cantik itu ada dalam diri. Bukan rupa. Bukan gaya.



Personaliti.




Perkataan cantik doesn't work well with me. Kemas, mungkin.


Aku tak reti nak pakai cantik cantik untuk pergi kerja (this, i refer as what currently im doing. intern as trainer at college in mechatronic's department). Like I told you, perkataan cantik does't work well with me.

Pernah kau tengok orang masuk bengkel pakai cantik cantik? Okay mungkin as a student, of course kau takkan pakai cantik cantik sebab kena pakai safety boots bagai kan? and for sure kau pakai jeans. and baju bengkel or t-shirt college, kan?

Tapi, for me, it's the same as the student. Takkan kau nak pakai kain labuh, kain duyung or what not masuk bengkel, kan? well, yeah, I know sometimes we just observe the students. It's not like mechatronic's department deal with machines and what not, you can wear baju kurung also when masuk bengkel. As a trainer lah tapinya. Gila kau kalau student masuk bengkel pakai baju kurung.


But, here's the thing.


Cantik is kinda berbeza dengan kemas.

Aku pilih biarlah secara bersederhana.



Biar cantik dari personaliti dari menang gaya dan cantik pada rupa.


Dan sungguhlah, aku memang tak cantik pon kalau di pandang pada rupa. heh.




Berbalik pada topik asal lagi iaitu, cantik.

Cantik bagi aku, pada budi bahasa. Pada cara kita lontarkan kata. Pada cara kita hormati orang yang lebih dewasa. Tak mengenal pada taraf, sama ada dari darjat keturunan, tak mengenal pekerjaan seseorang itu, walaupun seseorang yang lebih dewasa itu hanyalah pemungut sampah.

Maaf, bukan niat aku untuk merendahkan.


Aku karang hikayat ini berdasarkan kisah seorang hamba, si polan yang bekerja sebagai pembancuh air.

'Aku tau kerja kau tinggi
Aku tau aku cuma kuli disini
Tapi perlukah kau mendongak langit, berbicara bagai aku tiada hati?
Kau masih muda
Kau belum mengenal dunia
Tak perlu kau begitu sombong seolah olah begitu gah dengan status kau sebagai seorang yang mempunyai kerja yang lebih bagus daripada aku
Aku tak mengharapkan penghormatan yang tinggi daripada kau
Aku cuma mahu kau supaya lebih berbahasa
Bukan hanya pada aku
Pada semua
Yang lebih tua
Mahupun muda

Kerana

Ingatlah wahai orang muda
Orang menilai melalui tingkah dan bahasa
Bukan sekadar melalui paras rupa.'




Ooook. I guess the content a bit sway from the main purpose.



Sebagai penutup,

Cantik. Hanya kau sentiasa yang tahu untuk tafsirkan cantik dalam kamus hidup kau sendiri.




dan aku pilih untuk cantik, dengan menjadi biasa biasa sahaja.






No comments:

Post a Comment