Tuesday, 14 February 2012

Mati itu Pasti. Hidup, InsyaAllah (;





Assalamualaikum.

Hai peeps ;)




-Mati itu PASTI, hidup InsyaAllah-


    Bicara tentang Mati, semua yang hidup pasti mati. Manusia, tumbuh-tumbuhan, haiwan, malah bumi ini juga pasti akan mati. The way we think about death might be different, ada orang kata mati itu menyakitkan, dan ada ada orang kata, insyaAllah, dengan kehendak-Nya kita pasti akan mati dengan tenang.

Hidup dan mati itu mempunyai perkaitan yang cukup mendalam. Bagi aku, hidup dan mati ini umpama dedaunan. Daun yang teguh berpaut pada dahan ketika menongkah angin, dan layu pada tiba masanya. Iman kita pula umpama kapas. Tersangatlah nipis. Mudah terkoyak dek iman yang rapuh di dada. Sebab itu aku takut mati. Iman aku masih tak cukup. Aku terlalu goyah dalam menongkah arus kehidupan. Aku sering lalai menjalankan kewajipan aku sebagai musafir di muka bumi ini.

Aku sering menangis, TETAPI aku sering menangis kerana rapuhnya hati aku terhadap seorang manusia. Ya Allah.. Teruk betul aku kan? Sepatutnya aku menangis kerana terlalu mencintai-Nya, tetapi aku menangis kerana cinta aku terhadap seorang manusia. Aku hamba Allah yang khilaf. Ampuni diriku ya Allah.

Sejak aku menyepikan diri dari dunia luar, aku kerap kali berfikir tentang hidup dan mati. Ya, seorang hamba Allah selalu mengingatkan aku tentang mati. Mati itu bakal membawa kepada kehilangan. Dan kehilangan itu membawa kepada tangisan. Ah! Manusia sering menangis. Aneh kan? Kita tahu yang setiap yang hidup itu pasti mati. Tetapi kenapa kita still menangis? Tears are words the heart can't say.

" Bekunya air mata dari kerasnya hati
Kerasnya hati dari banyaknya dosa
Banyaknya dosa dari lupanya mati
Lupanya mati kerana terlalu cintakan dunia "


Ya Allah, kekalkanlah nawaituku dalam mengharungi kehidupan ini, jauhkanlah aku daripada mendekati apa jua larangan-Mu, andai hati ini basah dengan kerinduan pada seorang manusia bergelar lelaki melebihi kerinduanku pada-Mu, Kau jauhikanlah insan itu dari bertamu di hatiku. Andai lelaki itu sudah termaktub sebagai jodohku yang telah tercatat di luh mahfuz, Kau pertemukanlah kami kembali setelah Engkau yakin bahawa aku sudah bersedia dalam menempuh kehidupan baru. Diri ini enggan mencintai lelaki ajnabi. Hati dan diri ini hanya pada bakal suamiku. InsyaAllah. Aku ingin menjadi zaujah yang tidak pernah tercemar dengan noda-noda kemaksiatan dunia. Dan andai mati itu muncul terlebih dahulu, kau tempatkanlah aku di kalangan wanita-wanita yang solehah. Aku hanya insan yang lemah, aku tidak mampu untuk menjadi wanita teragung yang dipandang tinggi, tetapi insyaAllah, aku yang wujud pada hari ini, akan menjadi lebih baik di masa akan datang.Aminn..



" Life is too short to wake up with regrets.
Love the people who treat you right & forget the ones who don't !
Believe that everything happens for a reason.
If you get a chance - take it
If it changes your life - let it
Nobody said life would be easy
they just promised
it would be worth it "




P/s : we will never noe when we will die !


Thursday, 2 February 2012

Aku bukan 'BONEKA' !




Assalamualaikum.

Ai peeps :)




Tajuk hari ni tader la berat sangat.


- AKU BUKAN 'BONEKA' -

    Apa yang aku maksudkan dengan ' aku bukan boneka'? For sure aku manusia, bukan boneka rite? Aku suka perhatikan gelagat manusia disekeliling aku, aku belajar mengenai kehidupan. Daripada itu, aku selalu mentafsir sikap-sikap si polan yang hidup di muka bumi ni. Kisah aku bukan boneka ni aku hurai daripada apa yang aku lihat, daripada apa yang aku tafsirkan.

Life is too short. Enjoy it while it is yours.


    Boneka.

    Kenapa mesti boneka?

    Ini kisah dia. Dia yang menjadi boneka di dunia ini. Luahan hati si polan yang penat menjalani liku-liku dalam hidupnya.



    "Aku hidup hanya untuk menurut apa sahaja permintaan orang. Hidup aku umpama boneka. Skripnya sudah diatur, pentasnya sudah disediakan. Aku hanyalah pelakon di atas pentas yang penuh dengan kepura-puraan."



Terselit di sudut kecil hati si polan, Aku bukan anak patung, aku juga manusia. Sama seperti kalian. Aku hanya mahukan hidup aku tidak dibayangi orang lain. Aku tidak mampu untuk menjaga orang lain. Aku masih anak kecil yang baru belajar untuk bertatih. Aku belum puas untuk menyelongkar kehidupan ini. MENGAPA AKU HARUS MENJADI BONEKA? Boneka yang perlu setia mendampingi si polan yang juga seangkatan umurnya dengan aku? Boneka yang setia pada pemiliknya. Akur pada arahan tanpa diberi secebis kasihan. Tidak mampu berkata tidak pada setiap permintaan. Bimbang dikatakan tidak mengenang pada budi yang ditaburkan. Bimbang dikatakan sombong hingga mendongak langit.

Diri si boneka amat penat.

Bingung.

Masih ada lagi cerita di sebalik si boneka.

Kenapa dirinya tidak mampu membuat keputusan sendiri di dalam hidupnya? Si polan berbisik, aku memang anak kecil, sewajarnya aku menurut nasihat orang yang lebih luas pengalamannya. Tetapi, apakah salahnya jika aku cuba untuk membuat keputusanku sendiri? Sampai bila aku perlu menjadi 'anak kecil'? Aku juga ingin hidup. Alhamdulillah, aku tidak pernah lagi melanggar larangan-NYA. Dan aku tahu, mereka tahu yang aku tidak mungkin mendekati apa yang dilarang-NYA. Tetapi, kenapa aku tidak pernah diberi peluang untuk terus meneroka? YA, mungkin mereka takut aku terjerumus ke dalam kehidupan yang gelap gelita, melalui lorong-lorong yang menuju ke arah kehancuran. Tetapi, sampai bila? Aku tidak mungkin berada di sini selama-lamanya. Lambat laun, sayapku akan terbang melintas awan. Dan ketika itu, mampukah aku menjalani kehidupan yang belum pernah diteroka?




Hidup si boneka.

Sering tertanya-tanya. Apakah nilai dirinya di mata dunia.

Terdengar rayuan hati si polan. Aku tak minta untuk diangkat setinggi langit. Aku tak minta untuk dihormati dan dipandang tinggi. Aku tidak gagah untuk menjadi pelindung sesiapapun. Aku anak kecil. Anak kecil yang ingin mengenal dunia. Anak kecil yang ingin jatuh bangunnya sendiri. Agar dirinya tahu apakah nilainya sebuah kehidupan. Anak kecil yang inginkan secebis perhatian, sebagai insan yang betul-betul dihargai kewujudannya disisi. Bukan anak kecil yang diberi perhatian semata-mata untuk menuntut sebuah pengorbanan. Si polan mencari secebis keikhlasan.

Keikhlasan yang menuntutnya untuk mencari sehingga ke penghujung dunia. Meskipun dia tahu, dunia tidak pernah ada penghujungnya.




P/s : Actually aku nak tulis benda lain. Tapi benda lain pulak yang tertulis. Tajuk yang sama, isi yang berlainan. Entry kali ni, i dunno wat to say. Datang tanpa diundang. Sekian.